ketika orang terdekat diri berucap..

Beberapa kali saya membaca mengenai pertanyaan yang tidak ada habisnya untuk kita selama hidup, misal

1.kita dalam fase awal kuliah : “kuliah dimana”, “jurusan apa”, “kok jurusan itu, nanti susah cari kerjaan loh”, “IPK berapa”

2.fase tingkat akhir : “kapan lulusnya”, “masa mau jadi mahasiswa abadi”, belum lagi ya kalau punya kakak atau adik atau saudara bahkan bapak yang berprestasi dan dibandingkan.. rasanya ingin enyahh dari dunia ini. hahaha

3.fase setelah lulus kuliah : “pacarnya siapa”, “kapan nikah”, “kerjanya dimana” bla bla bla bla bla bla bla.. rasanya mau mencolok mata yang menanyakan itu. yakan yakan? hahahaha

4.fase setelah menikah : “kapan punya anak”, “kok belum hamil2” bla bla bla bla bla yang bikin males ketemu orang – dan ini akan aku bahas sedikit karena pengalaman pribadi sendiri

5.fase setelah punya anak : “kapan beranak lagi” (lho bahasanya beranak banget” wkwkwkwkw

dan fase2 kehidupan selanjutnya sampai kakek nenek.. ntar lama-lama ditanya “kapan meninggal” – menurut ngana sajooo.. sebelum u bilang gitu ke w, w belai dulu jantung u pake celullar automata (lah gimana caranya) .wkwkwkwkw..

oke back to cerita saya sendiri.. ini bener-bener pengalamanku, yang sederhana tapi bener-bener membekas sampai sekarang. agak sedih tapi yasudah lah..

pada waktu itu, saya baru menikah kurang lebih 1,5 tahun. dan ternyata kamu adalah bukan  pasangan yang langsung diberikan rezeki oleh Allah untuk mendapatkan anak. yaa mungkin saja, Allah masih melihat kondisi keluarga kami ini kali ya, salahsatunya kondisi keuangan kami yang belum stabil, jadi kalau dikasih anak mungkin saja malah membuat kami stres. mengingat kami ini segalanya memulai dari nol rupiah setelah menikah tanpa asupan darimanapun. maaf bukan maksudnya nyinyir, beneran deh ini. Tapi kondisi kamilah memang seperti itu, aku pun yakin kalau papaku masih ada, aku setidaknya mendapatkan modal untuk memulai berumah tangga, semua orang tua juga inginnya anaknya gak susah-susah banget. ntah apapun bentuknya, misalnya Modal untuk ngontrak kek, modal unttuk nyicil mobil mungkin, atau uang nikahan dll dll dll pokoknya dapat dukungan materi dari keluarga yang setidaknya memberikan sedikit beban berkurang. sedangkan kami berdua bener-bener 0 rupiah, setelah pesta perkawinan (yang menurut saya mubazir, hufft. ini mau gak mau dilaksanakan karena orang tua saya, lagi-lagi karena gengsi, mending aku gausah pesta deh yakan, uangnya buat ditabung), tapi memang Alhamdulillah masih disupport untuk menempati rumah, jadi kami tidak keluar uang untuk sewa kontrakan. itupun udah ALhamdulillah banget.

setelah menikah, ternyata kami memiliki tanggungan hutang, ya hutang untuk modal kami berusaha (dan yang sampe tulisan ini dimunculkan, hutang tersebut belum selesai, karena ternyata nambah modal lagi. hahahahaha), *aku bangga dan miris, bangga karena bisa melakukan usaha, dan miris karena hutang. hahahahaha *ok skip. Alhasil secara jujur ditulisan ini, saya belum punya tabungan untuk apapun. baik untuk nyicil barang kebutuhan rumah, ataupun tabungan untuk liburan, tapi Alhamdulillah sudah ada harta bersama berbentuk aset-aset usaha (KAMERA). heheehehe.. Uang yang kami miliki, kita puter lagi untuk modal baru, upgrade alat, untuk makan dan bayar hutang-hutang itu. huaaa, yaa bisa lah sebulan itu sisa uang 100rebu di tabungan kami (lho frontal banget yaa. yailah ngapain harus ditutup-tutupin, sudah terlanjur basah). dan lagi-lagi aku yakin, mungkin jika bapakku masih ada, aku tidak akan dalam kondisi ini, karena mungkin saja bapakku mau membantu menanamkan modal di usaha ini, mengingat alm.bapak ku juga punya cita-cita ttg ini untuk dijadikan usaha. dan ditambah lagi, waktu itu kerjaan kami berdua masih belum tetap. pak suami masih di konsultan arsitek yang penghasilannya sudah lumayan tapi ya tanggungan masih banyak, aku juga resign dari kantor dan kerja jadi IRT plus selingan dari mengajar dan usaha kami yang masih merintis dan kecil banget. jadi mungkin ya salah satu ini lah, kami belum diberikan anak. karena Allah SWT lah yang tahu kapan umatnya dikasih rezeki anak..

kok ngalor ngidul ke materi ya. yaa menurutku salah satu alasan Allah belum memberikan kami anak adalah ini. trus timbul pertanyaan “lah yang rezekinya tidak lebih banyak dari lo aja dikasih kok, gausah pusing masalah materi”, dan lagi-lagi aku akan bilang, kondisi orang berbeda. oke ada yang secara rezeki materi mungkin tidak lebih dari aku, tapi ada sisi dari pembawaan suami istri yang sudah siap, hal-hal keluarga atau sekeliling yang sudah siap menurut Allah, pokoknya siap lahir batin menurut Allah. sedangkan saya, mungkin terlihat cukup, tetapi tidak tahu kan dibaliknya, yang kami berdua masih menanggung tanggungan yang banyak, ternyata kami belum bener kerjaannya, lalu kondisi badan kami yang harus di treatment secara khusus untuk bisa hamil, memang belum waktunya. ya begitulah.

dengan sudah 1,5 tahunnya belum dapat anak, ya sudah biasalah mendapat omongan “udah hamil belum”, “kok belum hamil” – sampe ada masa saya sendiri tuh tidak mau muncul ketemu orang-orang karena yang ditanyaaa itu-itu muluuuuuuuu.

dan pernah sih yang lebih sedih lagi, ibu saya juga awalnya ngomong hal seperti itu, dimana aku berharap ibuku bisa support anaknya lahir batin untuk masalah ini, tapi diawal justru sempat menuntut dan seperti orang-orang. dan tapi akhirnya aku kasih tau sih, kalau ngomong gitu tuh bikin tekanan dan sampe bilang “males ah ditanya gtu. sakit hati. stres mikirnnya ntr yang ada gak hamil-hamil. mama mau ky gtu” – akhirnya si mama jadi lebih hati-hati kalau ngomong, karena tau kalau anaknya stres bisa sakit. whahahaha.. tapi ya ujug-ujug nawarin kesana kesini untuk berobat, karena yaaa anak tinggal sendiri, dan pengen liat cucu sebelum takbisa melihat.

nah tapi yang sedih juga adalah dari orang terdekat lain, yaitu teman-teman main, dan bisa dibilang teman main bareng sudah lama.

disaat saya sendiri bercerita ke teman bahwa pada saat itu belum dikasih anak adalah tiba-tiba celetukan : “lo jarang main kali tuh”, yaa saya jawab aja : “ya emang ternyata menurut gw sendiri, nikah tuh bukan masalah berhubungan sih, gw tanpa sering berhubungan pun sudah bahagia dengan ngobrol bareng”, oiyah untuk hal ini, secara gamblang saya akan bilang, ternyata inti dari menikah tuh bukan berhubungan badan suami istri, lebih dari itu, dan ya berhubungan tuh bukan tujuan utama dan saya sendiri tidak sering atau menggebu-gebu atau apalah istilahnya. meen nikah tuh lebih dari itu. yaah intinya aku berucap begitu. jarang berhubungan suami istri bukan berarti tidak bahagia. jadi tak usah singgung-singgung masalah itu ya.

trus teman ini berucap lagi : “lo gak puas, suami lo gak muasin lo, kok aneh sih, lo harus pake gaya a,b,c biar gak bosen, lo gak sampe puncak” bla bla bla bla bla bla – taukah kalian, gw shock dengernya, yang akhirnya gw bilang “bukan itu, tiap orang kan beda-beda, emang gw belum dikasih aja dan kurang berusaha aja kali, dan kayaknya ada yang bermasalah dengan di dalam perut gw ini”  (dan ternyata emang bener, saya bermasalah dengan telur didalam indung rahim ini – ini akan aku ceritakan di postingan lain ya, bagaimana akhirnya aku tahu tentang hal ini) – dan dipotong dengan obrolan temen yang kakaknya juga merasakan hal yang sama dan temen gw pun. dan topikpun berganti

balik dari obrolan itu, saya pun sedih banget, emang kalau mau punya anak tuh harus setiap hari berhubungan? emang kalau punya anak harus puas berhubungan? emang menikah harus berhubungan sering? emang kalau jarang tuh berarti ada yang salah? emang gak bisa muasin? emang emang emang emang emang…. *trus sedih.. sedih banget*. karena keluar dari teman sendiri, yang notabene emang dia beruntung cepat dikasih keturunan, tanpa menunda dan segala-galanya yang lebih dari saya. gak stres harus bayarin tagihan listrik, pbb, beli perlengkapan rumah, bayar mba, nyicil modal, menghidupi 2ibu, tanggungan lainnya dll sebagainya dengan kondisi hidup kami berbeda. setidaknya beban akan hal ini sudah hilang dari dia, dan membuat lebih ringan beban dan diberilah anak dan rezeki lainnya. hufftt. *oiyah menurut info, stres dan beban itu mempengaruhi peranakan juga, mungkin sih, ntah lah.

 

efeknya apa setelah itu? bener-bener males ketemu orang. bahkan teman sendiri. teman dekat sendiri. buka instagram hanya posting foto dan menonton hiburan seperti rezachandika atau retno hening (love banget sama mereka berdua) dan hal-hal yang menghibur. ini beneran loh. saya sempet iri dan kesel banget sama orang-orang yang mosting kehamilan mereka,, sedih banget tahu temen saya sedang hamil (yang harusnya saya ikut senang), apalagi jika hamil anak kedua, dan apalagi yang nikahnya baru banget sudah langsung dapet rezeki, like-like instagram dan ucapan selamat hanya sebatas basa-basi dan dibalik melakukan like dan ucapan selamat (tanya aja suami saya sendiri) saya sedih banget dan selau bilang “semoga kita dapet anak ya”.

saya mikir apa semua orang akan berpikir hal seperti itu, beranak gegara memuaskan dan sering berhubungan (ya walaupun dokter bilang harus lebih terjadwal dan rutin), harus a b c dan segala tetek bengek yang dia omongin, membekas banget sampe sekarang.

dan dari situpun aku belajar, tidak mau lagi yang namanya kepo terlalu dalam untuk urusan yang sensitif, misalnya : urusan belum ada anak, kapan bikin anak kedua, udah bisa ngapain aja anaknya kok beda dengan anak lain, dan lain sebagainyaaa..

lebih baik keponya itu hal yang positif seperti bertanya untuk sharing bagaimana caranya hamil, apa yang harus dilakukan, usaha apa saja, bagaimana proses hamil hingga melahirkan dan banyak mendoakan dalam hal kondisi kesehatan keluarga, pokoknya mendoakan agar lebih baik.

dan saya minta maaf jika pernah berucap tidak enak untuk masalah-masalah seperti ini, karena sudah merasakan sendiri, ini tidak akan mau saya lakukan kepada orang, karena bener-bener gak enak dan bikin stres apalagi datengnya dari keluarga atau teman sendiri.

yaa begitulahhhh namanya juga hidup.

 

Wife of A. Satria Triwardana. Lecturer. Love Coffee, Photography and Travelling.

2 comments On ketika orang terdekat diri berucap..

  • I feel you mecul. Peluk erats. Gw pernah ada di posisi lo. Frustrasi banget sampe sensi dan mutusin off dr medsos samsek krn bete liat temen hamil (konyol tapi ya gitudeh). Usaha program pun gak mudah (mood ga stabil, lelah ke dokter, lelah tes sanasini). Sabar dan ttp kuat. Perkuat bonding sm pasangan 🙂 that’s what matters the most. Percaya ada rencana rezeki yg kita blm bs pahami skrg. Hugs lagiii

  • Yap, pertanyaan kepo atau basa basi yang basi banget gitu akan teruuuuuus muncul.

    Memang ngeselin abis. Apalagi ditambah dengan nasihat-nasihat seolah-olah tau segalanya hehe.

    Semangat mba 🙂

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Site Footer