cerita pendek tentang …

Td ibu saya cerita intinya ada temannya yg bilang gini : “mega kok resign dri kerjaannya”
Lalu ibu saya bilang “iya skrg ngajar aja jd dosen dan ada kerjaan lainnya jg di konsultan” 
Temennya jawab “sayang ya S2 nya, udah di itb trus gak kerja” -dan hal ini dikatakan setiap ketemu ibu saya, bukan sekali ataupun duakali-

Masih ada orang jaman sekarang yang mikir seperti itu. Sedih banget dengernya Apalagi kalau misalany saya s2 diluar negeri balik2 ke indonesia “cuma” jadi pengajar. Bisa nyinyir dan makin meremehkan kali. Lalu kalau saya S3 nnti juga dibilangnya gitu (S3 nya misalnya di luar negeri), “Sayang ya udah s3, di luar negeri trus gak kerja dan jadi dosen/ngajar”

Aduh gemeus sama temen ibu saya. memang anake ibu tsb emang kerja kantoran, sudah s2 juga, dan bukan dari PT yang ternama di Indonesia, dan saat ini mungkin aja kedudukan di tempat bekerjanya jg sudah tinggi (gatau juga sih gak perduli juga) – soalnya gerombolan ibu-ibu tersebut ngomongin gaji anaknya (ampun deh).  jadi ibu tersebut meremehkan kerjaan orang lain deh.

Lalu saya berpikir “Anaknya skrg bisa kerja dan lulus s2 juga gegara ada jasa dosen buuuuk, bukan instan gitu ajaa..”
Aduhh gemeuusss dan sedih banget ketika kedudukan dan kesuksesan hanya dilihat dari berapa gaji yg didapat per bulan dan kerja di kantoran..

Insya Allah ilmu bermanfaat bisa jadi bekal buat akhirat bukan hanya dunia saja. Walaupun hanya sebagai pengajar, freelance, jualan dan ibu rumah tangga.


Maaf ya kalau foto dan tulisan tidak nyambung. Tp mungkin nyambung sih menurut saya. apalagi melihat tulisan “kesombongan dan meremehkan manusia”

Semoga kita semua dijauhkan dari kesombongan dan meremehkan manusia, serta diberikan hidayah oleh Allah SWT.

*maaf curcol, ujian irt yg dlu kerja skrg seperti dan terlihat di rumah aja.

You may also like

3 Comments

  1. Sy interest sekali mengenai cerita pendek nya dari bu mega…sy seorang lecturer dr pts di jakarta dan tangerang. Sebelum sbg lecturer sy adalah seorang banker dr salah satu bank pelat merah. dr pengalaman sy itu. Sy dapat membandingkan antara menjadi seorang pengajar dan banker jauh berbeda 180 derajat. Menjadi seorang dosen ilmu yang di dapat bermanfaat untuk orang lain.bahkan menjadi bekal amal ibadah untuk di akhirat kelak.adanya ketenangan jiwa..dan rizki yg di dapat lebih barokah…salam..syukron.

    1. haloo kak adisofyana.. terimakasih sudah membaca dan merespon..
      iyaa. salah satu tujuanku mengajar untuk bekal di akhirat, memang di dunia ternyata penghasilannya tidak sebesar yang lain.. tapi ternyata godaan dan ujiannya lebih banyakk. apalagi omongan orang-orang dari bahkan dari keluarga sendiri.

      sukses yaa kak adisofyana ngajarnyaa.. *apakah kita ada di salah satu kampus yang sama dalam mengajar? hehehehe..

  2. Salam kenal mb mega, iya sih kadang merasa inferior juga kalau kita sebagai lecturer dibanding sama profesi lain yang lebih cihui bayarannya. Tapi so far saya enjoy aja sih, bertemu sama mahasiswa, menyalurkan sedikit ilmu yang mudah2an bermanfaat, dan liat mereka sukses jadi orang udah seneng banget ya mba.

    Tetap semangat mbaa, and biarlah anjing terus menggonggong, kafilah terus berlalu. Xixii

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *